Sicantik Adik Iparku Mawar Merah

Dilihat: 115 views

It’s week end… harusnya menjadi saat bersantai sejenak dari rutinitas sehai hari. Uuuuhh.. Hari sabtu yang begitu cerah. Andai saja saat ini aqu berada di pulau bali tentunya aqu akan ber sunbath ria sambil menikmati segarnya es kelapa muda.

Tapi sekarang aqu sedang di office untuk mendengarkan hasil dari peperangan dalem memperebutkkan mega tender dari investor asing. Berita baik nya, perusahaan tempat dimana aqu bekerja telah berhasil memenangkan tender tersebut. Duuch.. alangkah senang nya hati kuuu . . . . cukup menjadi obat lah… berharap dapet bonus gede…

“Saraahh!! Selamat ya, berkat kegigihan loe ber argumentasi, para raja minyak dari timur tengah itu percaya untuk berinvestasi di perusahaan kita. Loe emang bener bener malaikat Farah. Thaanks yaa!!”

“Selamat yaa Farahh!!! Duch hebat bingit sih eloe!”

Aqu hanya tersmile senang melihat kelaquan kawan kawan office yang begitu heboh dan bergembira akan hal ini. Cipika cipiki dan berpeloekan adalah yang kita laqukan. Ga lama tai Hanya sesaat…

Hmm.. Akhirnya usaha yang aqu laqukan dengan memberikan presexntasi di meeting kemarin berhasil. Dan usaha ku untuk memberikan yang terbaik bagi perusahaan ini berbuah manis.

“Farah, yuuk kita rame rame jalan yuuk, untuk merayakan keberhasilan ini. Yaa, yaaa..” ajak salah seorang kawan officeku.
“Emm.. gimana ya, guwee.. gu..”
“Alaah ga usah pakai alesan pokok nya eloe harus ikut.”, kawan officeku yang lain pada ikutan memaksa.
“Iyaa deeh, tapi bentar duloe yaa..”

Aqu celingak celinguk sesaat mencari kekasih ku ,si ketan yang tadi aqu suruh nunggu di lobby office.

“Sesaat, sesaat.. guwe nemuin sepupu guwe duloe deh..” kata ku seraya berjalan kearah Shiro.

Mengapa aqu memperkenalkan Shiro sebagai sepupu ku? Bukannya maloe, tapi aqu kasihan dan ga rela kalo Shiro jadi bahan ejekan kawan kawan office.

“Ketaan!! Guwe berhasil! Perusahaan ini menang tender!!” teriakku mengabarkan berita gembira ini kepada Shiro. Bocah kuliahan yang aqu ajak ke tempat kerjaqu, dengan kaos distro khas abg.
“Waah, hebat loe yaanggg! Congrat yaah!!”, jawab Shiro langsung mendekap memeloekku erat.
“Iya iyaa, ehh! Eeh!! Tapi lepasin duloe dong peloekannya. Maloe tau ga di liatin recepsionis.”
“Biarin, abis nya pasti loe mo pergi ngerayain ma kawan kawan loe kan?” ucap Shiro sebel.
“Lagian tadi gua sempet liat pakai acara peloek peloekan, cipika cipiki segala sama kawan loe yang cowok!”
“Mengapa loe kok jadi kaya gini? Loe jealous yaa? Biasa aja kalee tan, ini kan dunia kerja lagian mereka itu sudah kaya sodara sendiri kok.”, terangku panjang lebar dengan jelas.
“Iyaa iyaaa dunia kerja, bukan dunia gua yang masih kuliah, gitu kan?”, jawab Shiro kesal dan langsung menuruni anak tangga menuju basement.
Aqu langsung mengejar dan memegangi lengan yang tertutup kemeja panjang kotak kotak itu.
“Taan, pleasee dong jangan ngambek yaa. Iyaa deh maap, guwe minta maap yaa..”
“Huuh eloe itu emang yaa, kebiasaan. Sebel gua. Tapi gua ga akan ngerusak hari bahagia ini deeh, Hmm.. Tapi sun duloe dong.”
“Iiiihhh loe tu yee, emang pinter nyari nyari kesempatan deeh.”
“Yasudah terserah eloe. Kalo ga mau juga gapapa kok.. weekkzz!!” cibir nya sembari meleletkan lidah nya kearahku.

Aqu memutarkan tubuhnya. Sekarang kita saling berhadapan dan aqu mulai berjinjit untuk mengecupkan bibir berpoles tipis lipstik warna merah terang kearah pipi nya, dan “Cuup..”

“Sudah yaa, jangan ngambek lagi. Guwe sayang bingit sama eloe, tau ga??” ujarku sambil melihat mata bening nya yang juga sedang menatapku.
“Hehehehe.. oke tuan putriii, sekarang silahkan jalan dah ma kawan kawan gawe loe tapi ntar sore kalo pulang jemput gua di lapangan sepakbola yaa”
“Iyaa deh ntar di jemput. Kudu menang lhoh yaa. Kalo kalah guwe kebiri loe!! Hahaha!!”
“Yee enak aja loe, dasar peyaanggg katrok!! Have fun yaa..”
“Okee, taann!!”

Kita pun berpisah. Aqu pergi sama kawan office, dan Shiro kembali menemui kawan kampus nya untuk balik ke kampus, tempat dia menempuh S1 nya.

Hmm.. hari ini guwe bener bener bahagia. Sukses di tempat gawe, dan Shiro masih sekemudian bisa membikin guwe jengkel, kangen, dan gemes…

Setelah ber pesta dengan kawan kawan office, aqu pun melajukan Volks Wagen beetle dengan santai menjemput Shiro di lapangan bola tempat biasanya.

“Godain si ketan kaya nya asyiik neeh, hihihiii . . .” ucapku dalem hati sambil terkikik.

Hanya butuh saat sekitar 30menit untuk menuju lapangan bola. Sesampai nya di lapangan, aqu melihat Shiro sedang duduk santai bersama seorang kawannya.

“Samperin ahh, sekalian ngasih air mineral dingin dalem botol kemasan..” gumam ku sembari melepas blazer kerja.

Sekarang aqu Hanya mengenakan baju model kemben yang terlihat kekecilan membungkus tubuh indah yang semampai ini. Celah belahan dada ku terlihat jelas dan semakin terlihat seksih terkena cahaya sinar matahari sore.

“Hai ketan jelekk!! Manyun aja mengapa loe!!”, kata ku dengan menabok bahu nya dan langsung berdiri di hadapannya.
“Aaah sialan loe yanggg!!”, jawab Shiro sambil membelalakkan mata melihat pose yang emang sengaja aqu bikin seksih.

Berdiri dengan berkacak pinggang dan menekukkan tungkai kaki kanan ku, dengan kaki kiri loerus menapak ke tanah lapangan. Puser cantik itu terlihat mengintip diantara baju kemben dan celana panjang ku. Hmm.. bener bener nakal..

Dari sudut mataqu, kawan Shiro sampe melongo melihat sembulan buah dada putih yang bagian atas nya terlihat jelas.

“Biarin aja, terserah guwe doong. Ooh iya neeh ada air mineral dingin..” ujar ku dengan merundukkan tubuh tepat dan dekat dihadapan mereka berdua.

Aqu sangat yakin kalo sembulan buah dada mulus ini semakin mencuat, seakan pengen keloear dari kandangnya. Aqu pun bisa mendengar suara loedah yang terteguk mekemudiani tenggorokan mereka. Hihihihi… Kita ngobrol seru, sesekali aqu tertawa terbahak bahak yang menyebabkan bongkahan sepasang buah dada yang ter kembeni itu ikut bergoncang seiring tawaqu, dan tentunya merupakan pemandangan yang begitu indah untuk di loepakan buat mereka di sore hari yang cerah ini. Setelah asyik ber haha hihi, aqu dan Shiro pun pulang ke kost.

“Cuup” pipi kanan Shiro aqu kecup tiba tiba, Sebeloem memasuki mobil.

Shiro tersmile maloe. Dari sudut mataqu terlihat ada seseorang melihatku, tapi aqu ga peduli siapa dia. Palingan iri melihat cewek cakep ngecup cowok manis hihihi…Shiro yang nyetir dan aqu merebahkan kepalaqu di bahu kiri nya. Lagu “thank you” dari dido mengaloen lembut menjadi teman dalem perjalanan ke kost Merah Delima.

Malam minggu kali ini aqu cukup kan untuk stay at kost aja. Menikmati sajian sinetron yang membosankan, atau liat DVD. Inge sendiri sudah heboh untuk ketemuan dengan si Oom nasabah nya yang kemarin sempat beradu raga dan aqu intip hihihii.. Di pintu ruangan ku, berdiri lah sosok cantik dengan dandanan glamour siap cloebbing yang ternyata adalah inge.

“Loe ga jalan sar?”
“Ga ngee, nyantai di kost an ajah. Capek guwe seharian tadi sudah pesta sama kawan kawan office.”
“Sepi lho kost an, anak anak pada pulkam, mami nina juga mo keloear ada acara ma keloearga besarnya.”
“Tapi khan masih ada si ketan”
“Hehehe .. ati ati aja loe diperkosa, nyaho..”
“Aaah, yang ada, dia mah yang guwe perkosa ngee, hahahaha..”
“Eeh kira kira Shiro masih perjaka ga yaa?”
“Yee mana guwe tahu. Harus nya loe yang lebih lama nge kost disini, tahu dong sepak terjang dia.”
“Guwe juga kaga tahu noonnn!! Emm.. Farah, ada sesuatu yang pengen guwe omongin ke loe, tapi besok besok aja dah ngobrolnya. Yasudah deeh, guwe ciao duloe yaa.. have a nice Saturday night Farah cantiiikkkk!!”
“Oke deeh. Take care yaa.”
“Siip lah.”

Dengan menganakan tank top no bra dan rok mini, aqu menikmati udara malam yang begitu semilir sambil menikmati secangkir esspreso(kopi item), setoples kacang mede, dan rokok yang setia terselip diantara kedua bibir yang senantiasa mengundang mangsa untuk mendeep kiss nya.

“Fyuuh mengapa guwe tiba tiba jadi horny gini yaah? Apa karena tadi sore pakai acara flirtingin Shiro sama kawannya itu?” keloeh ku dalem hati.

Sedang asyik asyik nya nge piktor, seiring dengan gairah yang mulai terbangun, tiba tiba ada mangsa lewat. Pucuk di cinta ulam pun tiba. Ketan yang berkaos santai dan ber boxer polos terlihat berjalan sambil bersiul siul kearah ruangan ku.

Ketan berdiri di pintu ruangan ku yang terbuka, sedang aqu duduk di pinggiran kasur dengan satu kaki terlipat diatas kasur, dan satu nya menjejak ke lantai. Hmm.. look sexy..

Kontan aja mata si ketan melotot melihat kemulusan paha yang tersingkap dari rok mini yang aqu pakai. Sesaat kemudian, bola mata nya naik dan merayap kearah dada ku yang hanya terbaloet tanktop tipis, sehingga apa apa yang tersembunyi di sebaliknya tampak menerawang menggoda, termasuk puting mungil yang tampak imut menggemaskan itu.

“Yaangg, loe seksih bingittt..” ujar Shiro jujur dan apa adanya, dengan tatapan mupeng.

Mungkin juga disebabkan oleh parfum yang aqu pakai emang wangi menggoda.

“Masa siih, perasaan biasa aja tuuh.”, jawab ku dengan nada genit dan kerling mata yang mulai nakal.
“Peyaanggg.. Hmm.. hehehe.. gimana yaa ngomong nya, tengsin dah..” bilang nya sambil tersipu maloe

Mangsa ssudah masuk perangkap, tinggal bagaimana kita menghabisi nya.. bener ga??? Hohohoo.. seringai iblis pun mengembang..

“Mengapa tan? Hmm, pengen yaa? Hihihihii..” sahut ku manja dengan meloeruskan kedua tangan keatas kepala yang tentunya menyebabkan tank top ku ikut tertarik keatas menampakkan kulit perut yang putih mulus terawat.

Sepasang buah buah dada ku pun ikut ikutan genit, terlihat saling menghimpit satu sama lain. Puting kemerahan yang mempertegas keindahan dari buah buah dada itu juga semakin nyeplak jelas minta di kuloem dan di kelamuti oleh lidah basah yang berasa hangat.

“Masuuk dong.. sini sini, come to mama..” ucap ku seraya melambaikan tangan.

Ketan masih dengan style yang tidak berubah dari duloe. Maloe maloe singa.. iihhh sereeem bo’…. Shiro menghampiri dan segera duduk disebelah ku walau terlihat gugup. Untuk mencairkan suasana biar ga kaqu, telapak tanganku segera mengeloes pipinya dengan lembut. Dengus nafas Shiro semakin bertambah cepat, ketika aqu mulai menempelkan bibir manis ini untuk merajut asmara dengan bibirnya. Sementara itu, telapak tangan ku yang lain, aqu rayapkan dari dada turun perlahan kearah perut, mengusapnya sesaat sebeloem akhirnya mulai meraba, mengeloes, dan mengurut lembut naik turun di batang kemaluan yang masih tersembunyi di balik boxer.

“Semprul, dah ga pakai celana dalem ternyata..”, gumamku dalem hati sembari tersmile simpul.

Merasa aqu mulai menyerang, Shiro kekasihku itu pun juga langsung bereaksi menyerang balik tubuh ku yang ramping padat berisi. Boxer yang di kenakannya ssudah turun sampe loetut. Lidahnya yang pinter memuaskan itu pun mulai merayap ke muloet ber bibir tipis yang ku punya. Sementara tangan nakal nya menjelajah ke seloeruh tubuh ku yang berlekuk indah bak gitar dari Spuanyoolll.. Tangan muda Shiro mulai menjarah dan meremas buah dada yang menggantung sensual, yang masih ada di balik tanktop yang aqu kenakan. Bibirnya masih terus saja menjelajah bibir seksih milikku. Lidah Shiro menggeliat, dan membuat sang ratu yang bernama Farah pradipta itu segera membuka muloet sedikit untuk menyambut ajakan dansa.

“Ouugghhh…” aqu mengerang merasakan getaran nikmat, sambil memejamkan mata keenakan, ketika Shiro menarik lidahnya yang nakal itu dan mulai menguas wajah ku sembari tak loepa untuk sesekali mengecup ringan bibir tipisku yang begitu menggemaskan untuk di kelomoh.

Aqu menatap ke arah Shiro dengan mata redup dan bibir yang menyunggingkan smile menggoda.

“Ummpphhhhh!”

Kepala ku bergerak tanpa henti menikmati ciuman hebat dari bibir seorang Shiro. Merem melek merasakan rangsangan yang kini sedikit demi sedikit mulai menggelitik dan merongrongku. Shiro masih terus saja bersemangat untuk menjarah kenikmatan yang bersumber dari bibir manis ini, sambil tak loepa untuk terus memainkan tangan dan jemarinya di area buah dada putih berputing kemerahan, yang sekarang telah terbebas dengan sempurna dari belitan tanktop. Ga tahu kapan tanktop itu terlepas dari tubuhku. Yang pasti, aqu begitu menikmati nya. Sangat menikmati dengan gairah yang ga tahu mengapa kok menggebu gebu bingit melanda tubuh wangi ini.

Kemaluan Shiro ssudah tampak mengeras seperti kayu. Aqu bisa merasakan hawa binal penuh gairah dari dalem tubuh ku keloear, setiap bersinggungan dan bergesekan dengan batang kemaluan Shiro. Bahkan, ketika batang kemaluan itu di sentuh dan diusapkan dengan sengaja di dinding perut ku yang rata karena rajin berenang. Aqu masih melayang merasakan buaian nikmat dari serangan Shiro di bibir dan di sepasang bongkahan buah dada bulat yang berkulit lembut.

Merasa seperti diperkosa, Shiro pun berontak dan membalik kan tubuh ku agar telentang diatas kasur. Sekarang missionaris style.. Pengeksekusian kemaluan seorang ratu oleh abdi dalemnya segera dimulai. Perut Shiro saling menempel erat dengan perut ramping dan rata milik Farah. Kekasihku itu pun segera memaju mundurkan pinggangnya untuk menyetubuhi dan menyenggamai diriku yang penuh pesona.

Kaki jenjang yang putih direntangkan lebar dan loetut ku pun ditekuk nya. Aqu sangat di mabukkan oleh kenikmatan yang dihasilkan dari genjotan batang kemaluan Shiro, hingga aqu pun memejamkan mata untuk lebih meresapi rasa nikmat ketika tusukan kemaluan Shiro semakin cepat dan mulai mengedut ngedut, seakan protes karena terhimpit oleh loebang kemaluan yang aqu mainkan ototnya biar bisa menjepit kuat. Shiro melenguh dengan keras, dia meremas bongkahan payudara putih ku beberapa kali, sebeloem mengangkat pantat ku lebih tinggi dan menusukkan kemaluannya lebih dalem, juga semakin lama semakin cepat.

“Jreeb!.. jreebb!!.. sleephhh!!.. sleephhh!!!”
“Gu,guaahhh!! Gaa ku.kuaat lagihhh!.. Aaaaaarrrrrgghhhhhh!!!” desah dan gerungan parau Shiro penuh kepuasan, seperti binatang yang hendak di sembelih.

Shiro menyusupkan kepalanya di pangkal leher jenjang ku yang berhias liontin batu safiir, ketika helm kemaluannya menyembur dan meledak dengan kuat di dalem kehangatan kemaloeanku, yang masih saja mengempot empot liar kemaluan Shiro yang sedang menumpahkan sperma. Shiro terus menggerakkan pinggul nya maju mundur, mengocokkan pelan kemaluan yang tengah memancarkan cairan calon dedek bayi itu. Aqu pun segera meraih klimaks yang aqu nanti nanti menyusul Shiro, dengan mengelojotkan dan menggelinjangkan tubuh sembari mendesah dan menancapkan kuku dari jari lentikku kearah punggung dan bahu Shiro.

“Hoshh.. hossh.. hoshh,” nafas yang hampir putus terus keloear dari muloet kita berdua. Sesaat kemudian, rasa lemas menghampiri kita setelah mencapai puncak nirwana penuh kenikmatan.
“Puas tan?” tanyaqu sembari mengusap punggungnya yang dihiasi keringat.
“Bangeeet. Gila dah, bener bener gila.. Tubuh loe nikmat bingit. Sudah cantik, putih mulus, sudah gitu “itu” loe jepit bingit, hehehe.. perfect!” jawab Shiro sejelas jelasnya.

Aqu pun tertawa ringan mendengar celoteh Shiro yang telah merasakan puas dengan tubuh yang sekemudian rajin aqu rawat ini. Shiro segera bangkit berdiri dan, “Ploop” suara yang menandakan terbebasnya kemaluan dari tawanan kemaluan.

“Sini tan, biar guwe bersihin duloe.” Ucapku sambil mendekati belalai Shiro yang terlihat masih basah oleh cairan kenikmatan kita berdua.

Aqu menganga lebar dan memasukkan batang kemaluan itu tanpa tersentuh bibir, lidah, dan muloet ku. Setelah tertelan sampe pangkalnya, baru aqu mengatupkan erat bibir ku dan menariknya keloear perlahan, sembari mengusapkan lidahku pada batang kemaluan nya.

“Uuughh!” geli yang, gelii.. sudah sudahh!!”, ujar Shiro sambil bergidik.
“Hehehee, dah bersih sekarang tan. Nah sekarang tidur sana. Eehh!! Tadi saat eM eL, pintu nya belon loe kunci yaa? Gilaaa loe!! untung aja kost sepi. Kalo ketahuan mami nina dikira guwe merkosa loe dong..” ucapku kaget karena pintu ruangan terbuka lebar sesaat kita eM eL.
“Uppsstt!!! Iyaa, gua loepa. Tapi gapapa kok, semua aman terkendali. Thanks yaa yaangg untuk malem minggu yang indah ini. Gua turun ke bawah duloe. Met bobo..”, kata Shiro beranjak jalan keloear dari ruanganku.

Hari demi hari berkemudian, bulan demi bulan pun terlewati tapi aqu tetep aja merasakan sesuatu yang kurang. Mengapa saat bersama Shiro aqu bisa tertawa lepas, begitu riang. Tapi disaat ku sendiri aqu sekemudian gelisah, ada sesuatu yang sekemudian menghantui ku. Hingga pada suatu hari di tempat jemuran…

“Farah,loe beneran pacaran sama Shiro?” tanya inge setelah menghembuskan asap rokok nya.
“Kalo bener emang mengapa, nge?” tanyaqu pelan
“Soalnya mami nina kapan gitu dia nanya ke guwe, apa Farah tuuh pacaran sama Shiro kok kelihatannya akrab bingit. Guwe jawab aja ga tau, gitu.”
“Iyaa seeh nge, sebenernya guwe masih bingung bingit. Teringet semua ucapan loe yang kemarin itu. Aaah shitt!!” keloeh ku seraya membuang puntung rokok kebawah.
“Farah, kalo eloe bener bener sayang and cinta sama Shiro, kaya nya loe harus ngomong terus terang deh sama mami nina.

Karena kalo ntar ketahuan kan akan membawa dampak negative ke Shiro sama eloe nya sendiri. Sudah gitu kalian kan juga tinggal satu rumah. Gimana jadi nya ntar misal mami nina tahu hubungan loe sama anak nya? Pasti berprasangka buruk deeh.”

Inge menghela nafas..

“Juga dengan mama and keloearga loe di solo, bisa ga beliau bisa nerima calon yang masih brondong.” imbuh inge sejelas jelas nya.
“DEGG!!!” Yang guwe taqut kan selama ini akhirnya muncul ke permukaan.
“Ga mungkin guwe bilang terus terang sama mami nina, ngee. Apalagi sama keloearga guwe di solo. Karena mama pernah bilang, kalo nyari pacar itu harus yang lebih dewasa dari guwe..” ucapku putus asa dan tampak galau.
“Oooo gitu?”
“Jujur aja ngee, guwe masih terngiang ngiang ucapan loe beberapa bulan yang kemudian tentang perbedaan usia, mengenai masa menapouse, terus kemudian perasaan mama guwe di solo, gairahsex.com juga perasaan mami nina. Ternyata yang membuat guwe terus terusan gelisah dan ga tenang yaa itu. Aaahhh, guwe bener bener tolol.. mengapa saat itu guwe mau aja jadian sama Shiro siihh!!”
“Sebagai seorang sahabat, guwe Hanya ngedukung semua keputusan loe Farahh, apapun itu..” bilang inge lembut sambil mengeloes pundak ku, menenangkan.
“Hmm.. kaya nya guwe emang harus ninggalin Shiro, ngee. Dengan segala konsekuensi nya. Guwe taqut kalo keadaannya semakin lama semakin ruwet.”
“Loe nyerah untuk cinta kalian berdua?”
“Fyuuh.. Keadaan yang membuat guwe terpaksa harus kaya gini.”
“Hmm.. Cinta memang ga adil. Ketika datang aja membawa smilean, tapi giliran pergi pasti akan meninggalkan loeka dan kecewa. Okee deh, apapun keputusan loe, adalah yang terbaik yang loe ambil. Guwe hanya mendukung saja Farah.”

Tanpa sepengetahuan Shiro, diem diem aqu ssudah mengepak barang barang di ruanganku sedikit demi sedikit. Aqu titipkan semua barang barang itu di rumah tante ku, sebeloem mencari tempat kost yang baru. Aqu juga ssudah berpamitan sama mami nina kalo akan pindah kost. Mami nina yang baik hati itu sebenernya ga ngebolehin aqu pindah, dan tanya ke aqu, mengapa kudu pindah? Ga kerasan yaa? Ntar siapa yang bantuin mami masak opor? Dan berbagai pertanyaan yang membuatku semakin merasa bersalah kepada beliau.

“Shiro pasti sedih bingit, kalo tahu tiba tiba aja ruangan loe kosong. Dia pasti kangen, loe kelonin and nina boboin.. hehehee.” Kata inge sambil ikut bantuin nge pack barang yang tinggal sedikit di ruangan ku itu.
“Sialan loe!” cibirku.
“Hahahahaa.. ehh buat guwe aja gimana, si Shiro? Loemayan kan guwe jadi ga susah untuk muasin hasrat? Hihihii..”
“Hahahahaa, gila loe ahh, ngee!” jawab ku ikutan ketawa.
“Tok.. tok.. tok..!!” Suara pintu terdengar keras.
“Farah, bukain pintu nya!!”, seru Shiro lantang dan terdengar gusar.
Duuch kok ni bocah rewel bingit seeh.. orang emak nya tadi saat guwe pamitin biasa aja kok

“Farah, gua kudu ngomong apa lagi ke eloe?!!”
“Gua tahu eloe beloem tidur khan!! Gua bakal benci eloe seumur hidup gua, kalo loe ga mau bukain pintunya..”, kata nya lagi dengan nada mengancam.
“Shiro.. apa yang guwe laqukan semua ini untuk kebaikan eloe. Jadi jangan ganggu guwe lagi yaa.. plisss.”
“Farah, pliss deh?!”, sahut Shiro mulai terdengar putus asa.
“Mengapa ga bilang ke gua kalo loe mau pindah? Apa salah gua saraah?”, tanya nya sedih.

Ingin guwe katakan padanya bahwa dia tidak lah salah. Yang salah itu adalah betapa pengecut nya guwe, seorang Farah. Gara gara usia yang terpaut 4-5tahun, guwe menyerah dengan yang nama nya cinta. Menyerah dengan nama nya keadaan. Guwe ga mungkin berterus terang soal sesuatu yang ssudah inge wanti wanti kan ke guwe.. Oh God help me please..

“Gua sayang bingit sama eloe, apa itu ga cukup?? Terus.. gua harus gimana lage? Loe tinggal bilang, gua kudu ngelaquin apa lagi biar eloe ga ninggalin gua??”, ujar Shiro meratap piloe dan sedikit terisak.
“Jawab dong saraaah, loe kok tega bingit seh sama guaa. Mengapa saraahhh!!”, isak nya semakin jelas terdengar.

Oooh Goodd!!! hati ini tersayat mendengar ucapan Shiro yang begitu jujur dan apa ada nya. Tapi beloem saat nya loe tau tentang hal ini Shiro. Emang seeh kalo guwe terkemudian naif dan principil. Tapi semua nya untuk kebaikan kita juga. Guwe janji, Suatu saat nanti pasti guwe jelasin, Shiro..

Aqu bangkit dari tidur dan berjalan menghadap kearah pintu, dimana Shiro terus terusan merengek sedih. Tapi di saat tangan ini menyentuh gagang pintu, ku urungkan niat ku untuk membuka nya. Terdengar petikan lighter dan hembusan nafas nya mengeloearkan asap rokok.

Shiro menghepaskan tubuh nya ke pintu. Perlahan, aqu pun bersandar juga pada pintu yang ada di balik Shiro. Hanya ini yang bisa ku laqukan untuk nya. Mendengarkan, dan terus mendengarkan nya..

“Jujur, eloe adalah cewek pertama gua yang bener bener baek, perhatian, dan sabar pula. Loe satu satu nya cewek yang ga resexk yang pernah gua kenal.”

Aduuh makasiih bingit.. guwe pun baru pertama kali jadian sama cowok resex, dan nyebelin. Tapi aneh nya, guwe tetep suka.. hiks.. hiks.. hikss..

Dengan sekuat tenaga, ku tahan tangis sembari membekap bibir ku. Tak mampu rasa nya kalo harus menyiksa Shiro yang tidak tahu apa apa. Tapi aqu juga ga tahu lagi cara yang laen.

“Tuk.. tuk.. tuk..”

Jari nya mengetuk pintu ruangan ku. Shiro mengeloeh pelan.

“Farah.. kalo eloe pengen putus dari gua, yaa tinggal bilang aja. Ngapain seeh loe kudu ikutan nangis segala? Harus nya khan eloe seneng bisa lepas dari gua. Loe beneran pengan putus yaah? Iya khan Farah??”

Aqu tersentak kaget. Apa Shiro tahu kalo aqu di balik pintu? Ooh my Godd!!

“Ooiii… jawab dong Farah. Tinggal bilang putus, beres khan?” sahut nya lagi.

Aqu hapus air mata yang meleleh di pipi ku. Mencoba memastikan kalo semua akan baik baik saja. Tapi bisa khah?? Hiks.. hikss.. hiks..

Kembali Aqu berdansa di ujung gelisah..

“Iyaa.. guwe pengen putus, Shiroa.. maafin guwe yaa..”, kataqu lirih. Shiro Hanya tertawa pelan.
“Nhah, kalo eloe bilang langsung dan terus terang ke gua khan kerasa nya enak. Next time jangan kaya gitu, kalo eloe punya cowok lagi.. jangan sampai dia eloe gantungin kaya guwe..”
“Maafin guwe.. maafin yaa Shiroa..”, pinta ku dengan suara bindeng dan terisak akibat air mata kesedihan yang menetes keloear membasahi pipi.
“Di maafin kok Farah.. tapi sisain walo dikit, nama gua tetep di sudut hati loe yang paling sempit yaa hehehe.. Ya sudah sekarang tidur gih, biar besok ga telat bangun pagi untuk berkemas.. hei! jangan nangis muloe dong, ntar cantik nya diambil orang lho..!!” Shiro terkekeh, kemudian mengetukkan jari nya ke pintu.
“Ntar pagi buta gua pergi ke bromo. Eeh, ada sesuatu buat eloe di ruangan gua. Besok loe ambil aja. Take good care yaa saraah.. Jangan kangenin gua!”

tak lama berselang, terdengar suara langkah kaki Shiro yang diseret beranjak dari dari ruangan ku.

Ku hempaskan tubuh keatas kasur dan menerawang. Mulai terbayang lagi semua kenangan di masa kemudian diiringi cucuran air mata ku. Pertemuan pertama kali kita yang sangat aqu benci, tapi ketika akan berpisah aqu begitu suka pada nya dan merasakan begitu sedih.

“.. Ku Ingin Kau Menjadi Milik Ku..
Entah Bagaimana Cara nya..
Lihat lah Mata Ku Untuk Meminta Mu..
“.. Aqu Ingin Jalani Bersama Mu..
Coba Dengan Sepenuh Hati..
Ku Ingin Jujur Apa Ada Nya Dari Hati ..”

Suara lagu yang keloear dari mini compo Shiro terdengar sangat menusuk hati. Seiring suara serak Shiro yang menahan tangis, ikut menyanyikan nya. Tiba tiba dada ini begitu terasa sesak.

Aqu menempelkan pipi sebelah kanan di dinding tembok ruangan. Tangan ku pun juga ikut menyentuh dinding ruangan yang di sebelah nya adalah ruangan Shiro.

Seakan mengusap usap pipi nya, dan membayangkan wajah ganteng Shiro yang sedang meratap piloe. Maybe terkemudian capek bersedih, aqu pun tertidur diatas kasur yang sekemudian setia dan rela tertindih tubuhku.

Perempuan muda itu berjalan dengan menyeretkan langkah kaki nya. Gurat di wajahnya yang berdebu terlihat sedih. Bekas air mata yang meleleh di pipi nya membentuk sebuah anak sungai yang tampak mengering. Setelah sampai di sebuah tempat pemakaman dia berhenti. Dia melihat bapak tua sang penggali kubur telah menyekopkan tanah terakhir membentuk gundukan makam.

“Hai pak tua penggali kubur, siapakah yang kau makamkan?”,
“Aqu telah mengubur si fulan, anak muda yang baik hatinya dengan sekop ini.”
“ Mengapa engkau bertanya seperti itu?,”
“Ketahuilah wahai bapak tua penggali kubur, Dengan sekop itu pula kau telah mengubur hati ku . . .”
“KRIIINGGG!!!!!!!” jam weker berbunyi dengan keras pukul 06.00 pagi.

Fyuuhh.. ternyata Hanya mimpi. Aqu menghela nafas dalem dalem ga tahu apa makna yang tersirat dan yang tersurat dalem mimpiku. Setelah mengumpulkan nyawa, aqu segera beranjak untuk mandi menyegarkan badan dan otak ku yang begitu kusut ini. Segaaarrr…

Setelah selesai mandi dan ber dress up, aqu pun tiba tiba teringat dengan kata kata Shiro kalo dia ada sesuatu untuk ku di ruangan nya.

Aqu segera beranjak menuju ruangan Shiro. Masih sepi dan tak terdengar suara apapun di dalem ruangan nya. Ketika aqu hendak mengetukkan pintu ruangan nya, aqu melihat handle pintu ruangan yang sedikit terbuka.

“Tan.. ketann, ini guwe Farah..” kataqu sambil membuka pintu ruangan pelan pelan dan memasukinya. Ruangannya kosong dan sepi. Shiro ternyata gada di ruangan, mungkin ssudah menempuh perjalanan ke Bromo.

Aqu melihat sebuah foto yang terbingkai indah di dinding ruangan nya. Foto ku dan diri nya, ketika sedang bergokil ria ber foto box di salah satu mall.

Tiba tiba saja hati ku tergetar melihat foto itu. Tiba tiba saja kedua bola mata ku berkaca, mengingat semua kenangan ssudah tercipta diantara kita. Tak terasa pundakku pun mulai tersentak kecil ketika aqu mulai terisak lirih.

Hmm.. Diatas stereo set di pojok ruangan terlihat bungkusan kotak kecil ber tali pita dan sedang menindih sepucuk surat. Aqu mendekat. Aqu mengambil kotak berpita itu dan membukanya…

“Oooh my God, ini kan duit yang duloe pernah kita rebutin. Dan ini jam tangan yang sempet guwe pengen beli tapi loem kesampaian, dan sekarang jam tangan cantik ini ada dihadapanku, diberikan oleh Shiro padaqu???” aqu sangat terharu, hati ku tersentuh dengan ketuloesan Shiro. hiks.. hikss.. hikss..

Kemudian aqu buka perlahan sepucuk surat…
Hi nenek peyangg jelekk!!
Tuuh ada jam tangan yang duloe loem sempet eloe beli karena harganya mahal kan? Nah sekarang jam itu ssudah ada, di pakai terus yaa..
Ooh iya yaangg..

Maafin Shiro, kalo dari awal kita ketemu sampe eloe membaca surat ini gua sekemudian ngeselin, bikin jengkel, bikin loe uring uringan tolong di maafin..

Peyaangg yang nyebelin..

Kalau di kemudian hari loe dah dapet cowok baru pengganti gua, tolong jangan loe gantungin kaya gua ya hehe.. dan dia harus mau beliin loe kacang mede, teh kotak, brownis. Nemenin loe belanja, main PS, dan taruhan billyard.

Eeh peyaanggg ..

Suatu saat nanti, kalo gua sudah cukup dewasa untuk mengetahui apa yang sebenernya terjadi, maukan eloe cerita ke gua???

Yasudah, ati ati loe yaa.. Semoga hari loe tetep penuh warna.

Shiro, si ganteng imut lagi sedih.

Air mata ku tak tertahankan lagi. Aqu menangis bukan hanya terisak, setelah membaca surat Shiro yang begitu polos dan apa ada nya.

Iyaa Shiro, guwe janji. Guwe pasti akan cerita ke eloe. Semua pasti baek baek aja kok Shiro.. ga usah khawatir. Guwe yakin, suatu saat nanti, eloe juga bakal dapetin seseorang yang emang pas buat eloe..jaga dan bawa diri baek baek yaah.. hiks.. hiks.. hikss.

….Tamat….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *